7 abad sejak kebesaran namanya berkibar di seantero negeri, hampir semua orang Indonesia tahu nama tokoh besar Gajah Mada, seorang mahapatih Majapahit yang pertama kalinya mempersatukan Nusantara.

Riwayat Sang Patih ini menyimpan banyak misteri yang tak terjawab hingga kini, mulai asal-usul dan kematiannya, tentang strategi politik menuju posisi puncak di Majapahit serta strategi perangnya menguasai Nusantara, sampai polemik penggambaran rupanya yang masih rekaan.

Postingan berikut ini adalah kumpulan artikel yang ane comot dari berbagai situs, dari para budayawan dan arkeolog yang melakukan penelitian tentang tokoh besar yang dinobatkan sebagai pahlawan nusantara, sang Patih Majapahit yaitu Gajah Mada, terutama membahas seputar misteri keislamannya. Mari kita coba ungkap misteri itu.

Sejarah Gajah Mada Wajib Direvisi

Oleh : Sufyan Al Jawi (Arkeolog di Numismatik Indonesia)

Historyografi (Penulisan Sejarah) suatu bangsa merupakan kewajiban dari bangsa itu sendiri. Karena bangsa yang besar adalah bangsa yang menghormati sejarahnya. Ilmu sejarah itu dinamis, tidak statis. Meskipun kedinamisan dalam ilmu sejarah itu lamban, dan bisa berubah apabila ditemukan bukti-bukti baru yang akurat. Tentu harus dengan kaidah Historyografi, yaitu : ilmiah – berdasarkan fakta bukan spekulasi, jujur tidak ada yang ditutupi dan netral terlepas dari kepentingan politik/agama tertentu.

Untuk menulis sejarah tidak bisa hanya dengan membaca buku-buku status quo, itu berarti merupakan pengulangan/saduran saja. Juga tidak cukup dengan kajian tesis sejarah dikampus dan seminar, tapi wajib riset di lapangan, observasi mencari situs tersembunyi, ekskavasi situs, dan bila perlu melakukan forensik.

Historyografi merupakan ilmu yang mulia. Bagi orang-orang beriman, bahkan Tuhan pun menulis sejarah dalam kitab-kitab suci melalui Nabi-Nabi Nya, yaitu Zabur, Taurat, Injil dan Al Quran. Sehingga, penulisan sejarah tokoh-tokoh yang tidak disukai orang banyak pun harus ditulis secara akurat. Tuhan menjadikan Namrud, Qarun, Firaun dan lainnya sebagai monumen sejarah, agar menjadi pelajaran bagi manusia. Sejarah itu logis dan bisa dibuktikan keasliannya.

Sejak JLA Brandes, NJ Krom, dan JH Kern dari tahun 1902-1920 menulis sejarah bangsa kita, tentang Majapahit dan Sriwijaya secara sudut pandang Barat (Modern), banyak sejarahwan menulis puluhan buku tentang Majapahit. Namun tak ada satu pun yang berhasil mengungkap jatidiri tokoh besar Majapahit, mahapatih Gajah Mada.

Sungguh aneh dan miris! Karena begitu besarnya nama Gajah Mada, tapi tidak diketahui asal usulnya? Sehingga meimbulkan spekulasi beberapa daerah yang mengklaim Gajah Mada berasal dari daerah mereka, tanpa di dasari oleh fakta yang akurat.

Gajah Mada berasal dari Desa Mada
Hal ini berbeda dengan folklore Mada (cerita rakyat Modo – Lamongan) yang telah berabad-abad lamanya diwariskan secara turun temurun, dengan detail menjelaskan jati diri Gajah Mada alias Jaka Mada (nama beliau saat masih kecil, diasuh oleh petinggi desa Mada sejak bayi, dilahirkan dari rahim Dewi Andong Sari-selir Raden Wijaya- ditengah hutan Cancing, Ngimbang). Ketika kanak-kanak, Gajah Mada menjadi pengembala kerbau di desanya, bersama teman-temannya, ia sering melihat iring-iringan tentara Majapahit yang gagah-gagah sehingga timbul keinginan untuk menjadi prajurit Majapahit. Sekian ratus tahun folklor itu terpendam, dan baru budayawan Lamongan Viddy Ad Daery yang berani mengungkap dan mengangkat hal itu di forum nasional maupun Internasional, meski dengan resiko dikritik dan dicaci-maki oleh orang-orang yang picik visinya.

Perlu diketahui bahwa folklore Mada (Lamongan) terkait dengan folklor Badander (Jombang). Badander adalah desa kuno yang disebut oleh manuskrip kitab-kitab kuno sebagai tempat Gajah Mada menyembunyikan Prabu Jayanegara dari kejaran tentara pemberontak Ra Kuti. Desa Mada (Modo) dan desa Badander merupakan basis Gajah Mada (banyak teman masa kecilnya), dan letaknya tidak terlalu jauh dari ibukota Majapahit – Trowulan.

Ketika menginjak usia remaja, Jaka Mada diajak oleh kakek angkatnya yang bernama Ki Gede Sidowayah ke Songgoriti, Malang. Dari Malang itulah Jaka Mada meniti karier sebagai prajurit Majapahit, yang kelak beliau dikenal dengan nama Gajah Mada (Orang besar dari desa Mada). Berdasarkan folklore ini diduga Gajah Mada memang berasal dari desas Mada (Modo), Lamongan-Jawa Timur. Namun folklore ini masih harus diperkuat dengan fakta akurat lainnya, tidak cukup hanya didukung oleh situs berupa Makam Ibunda Gajah Mada – Dewi Andong Sari.

Baru-baru ini tim riset Yamasta yang terdiri dari Viddy Ad Daery, Sufyan Al Jawi, dan Drs. Mat Rais telah menemukan fakta-fakta awal seputar asal usul Gajah Mada (baca berita Kompas.com = Budayawan Temukan Situs Makam Kerabat Gajah Mada). Pencantuman nama para peneliti merupakan tanggung jawab ilmiah, bukan cari popularitas ! Karena apabila hasil riset tersebut ternyata keliru, maka tim yang bersangkutan harus bertanggung jawab secara moril dengan pers rilis dan penelitian ulang.

Meluruskan Penulisan Sejarah
Sebagai arkeolog dan numismatis, sejak 1994 saya terbiasa meriset / menelaah sejarah dengan metode : Asli atau Palsu, untuk membedakan mana yang jurnal (catatan) sejarah, mana yang opini sejarah, dan mana yang sekedar mitos (dongeng). Komitmen kami yang bertajuk : Gajah Mada Bangkit Nusantara Berjaya, merupakan tanggung jawab besar. Maka niat lurus, kejujuran, netralitas dan akurasi fakta menjadi kewajiban kami.

Metode riset kami tidak hanya membahas sastra berupa manuskrip kuno dan folklore saja. Bukan sekedar bongkar pasang benang merah benda purbakala ! Tapi dilengkapi dengan metode forensik fisik, baik itu terhadap benda purbakala, maupun terhadap sisa-sisa jenazah (bila ditemukan) untuk memastikan usia kematian, dan rekontruksi wajah dari tokoh tersebut. Mirip seperti riset terhadap Mummy Firaun. Dan membutuhkan biaya yang cukup besar.

Selama ini buku-buku sejarah status quo banyak menyembunyikan fakta, hingga pengaburan tokoh-tokoh pelaku sejarah besar bangsa ini. Historyografi yang akurat justru menimbulkan dampak buruk bagi anak bangsa. Misalnya : Peristiwa Perang Bubat, yang dieksploitasi oleh sejarawan kolonial Belanda memicu ketidak sukaan Suku Sunda terhadap Suku Jawa hingga hari ini.

Begitu pula Peristiwa penyatuan Nusantara, yang dipelintir menjadi agresi Suku Jawa terhadap Suku-suku lain, padahal tidak ada satu negeripun yang dijajah oleh Majapahit. Dan peristiwa Islamnya penduduk Majapahit yang dipelintir menjadi ‘pengkhianatan’ Walisongo terhadap Majapahit memicu ketidak sukaan kaum kejawen (kolot) terhadap ajaran Islam. Padahal sesungguhnya kaum kejawen ini ya Islam juga, tapi merupakan tinggalan “Islam Purba” zaman Nabi Sis, Nabi Nuh dan Nabi Ibrahim sewaktu mereka di Nusantara (teori dari Kelompok Ilmuwan Turangga Seta). Maka,Nabi  Muhammad Rasulullah memang menyatakan diri “diutus menyempurnakan Islam”, bukan bikin agama baru!!!

Ironisnya buku sejarah yang tidak netral ini terus menerus di produksi dan mudah di jumpai di toko buku, perpustakaan, bahkan menjadi buku pengajaran di sekolah dan kampus. Sehingga dapat melahirkan generasi sinisme dan pemuja perpecahan. Maka wajar jika saat ini Nusantara terpuruk ! Tolong pikirkan, siapa yang berkeinginan agar bangsa asli pribumi Nusantara terpecah belah dan terpuruk terus menerus ???? Anehnya banyak orang yang menikmati dan tidak rela bila buku sejarah status quo direvisi, padahal buku sejarah bukanlah kitab suci!

Coba kita perhatikan fakta-fakta berikut ini:
  1. Celengan kuno, berbentuk patung kepala terbuat dari tembikar yang dulu populer dibuat, diperjualbelikan oleh penduduk Majapahit sebagai tabungan koin cash tembaga (koin Cina), kemudian hari oleh sejarawan diklaim sebagai potret/gambaran wajah Gajah Mada ?
  2. Lukisan rekayasa Gajah Mada oleh Moh. Yamin yang mirip dengan wajah beliau. Lalu timbul spekulasi bahwa Gajah Mada berasal dari Minangkabau ?
  3. Karena ditemukannya beberapa Prasasti di aliran Sungai Berantas yang menyebut nama Gajah Mada, maka ada spekulasi bahwa Gajah Mada lahir di Malang. Padahal pencatuman nama pejabat pada Prasasti merupakan hal yang wajar. Seperti Prasasti Tugu yang mencantumkan nama Raja Tarumanegara, bukan berarti sang Prabu lahir di Tugu Cilincing Jakarta Utara ? Lagi pula tidak ada folklore Malang yang berkaitan dengan Gajah Mada.
  4. Bahkan ada spekulasi radikal dari Bali (Kitab Usana Jawa) yang menyatakan bahwa Gajah Mada lahir dari buah kelapa yang pecah. Mirip dongeng Sun Go Kong (kera sakti) yang lahir dari batu.

Untuk mematahkan riset dan ingin membungkam sejarah, ada pihak yang ngotot bila Gajah Mada bukan dari desa Mada dan telah dibakar menjadi abu. Katanya Gajah Mada telah dicandikan (mana ada Sudra dicandikan ?), Mungkin maksud mereka adalah candi yang diresmikan oleh Gajah Mada ? Toh ketika Gayatri Rajapatni wafat, beliau yang notabene beragama Budha, di Hindukan oleh masyarakat Majapahit lewat pembuatan patung dan dicandikan. Kalaupun ternyata hasil riset membuktikan bahwa Gajah Mada telah jadi abu, tidak ada kerugian apapun bagi tim riset.

Menemukan Situs Purbakala yang Belum Terungkap
Tim Riset Yamasta berhasil menemukan situs-situs purbakala yang belum terungkap, seperti:
  1. Situs Makam kerabat Gajah Mada di desa Modo
  2. Situs Sendang dan tempat mandi Gajah Mada di desa Modo
  3. Situs Prasasti Gondang di Sugio, Prasasti zaman Airlangga yang ditulis dengan huruf Arab Pegon (Jawi) dan huruf Jawa Kuno (Kawi). Sebelas tahn yang lalu, tulisan masih bisa terbaca. Karena terbengkalai, kena sinar Matahari dan hujan, maka tulisan menjadi hilang. Namun secara samar-samar bisa terlihat tulisannya saat terkena blitz cahaya tertentu.
  4. Situs dusun Lukman Hakim (Lukrejo) di Kalitengah, Lamongan. Sebuah dusun yang disebut dalam Ying Yai Sheng Lan karya Ma Huan terbit 1416-1433. Dusun (kota baru ?) letaknya dekat dengan Bengawan Solo, aliran Bengawan Jero (Sungai Purbakala). Dusun ini memiliki pertahanan Parit Andalusia (Parit air yang mengitari dusun, lebarnya 8-10 m, dibentengi dengan pagar hidup pohon bambu). Pintu keluar masuk hanya satu, 3 (tiga) pos jaga, dibangun dan dihuni oleh 3 (tiga) golongan, yaitu : Muslim Jawa, Cina suku Tang Muslim dan Hindu Budha Jawa.
  5. Situs Bawanmati di Pringgoboyo, lokasi tambangan kapal-kapal asing dan Bea Cukai Majapahit (No.1-5 berada di Lamongan).
  6. Situs Pagar Banon di desa Badander, Jombang.

Semua situs tersebut diduga merupakan benang merah asal usul Gajah Mada yang harus diungkap secara ilmiah dengan teliti dan hati-hati. Apapun hasil riset yang ditemukan, masih harus diuji dan dipresentasikan dengan lapang dada. Ojo dumeh (jangan mentang-mentang).

Budayawan Temukan Situs Kerabat Gajah Mada

Oleh : Drs. Mat Rais (Tim Peneliti Riset Yamasta)

Budayawan Nusantara kelahiran Lamongan, Viddy Ad Daery, yang telah banyak meneliti mengenai Folklor Gajah Mada “versi” Lamongan, dan telah mempresentasikan temuan-temuan itu di beberapa seminar Internasional di Indonesia, Malaysia, Singapura dan Brunei, kini telah menemukan “Bukti-bukti baru folklore Modo” berupa situs-situs yang selama ini belum pernah diungkap.

Viddy yang baru-baru ini menjelajahi kembali “wilayah Modo” Lamongan, bersama Sufyan Al-Jawi, arkeolog dari Numismatik Indonesia, menemukan beberapa “situs yang mengejutkan” yang tentunya akan memengaruhi penulisan sejarah Indonesia. “Teori Pak Viddy yang saya baca di www.kompas.com (mengenai folklore Modo yang menyatakan bahwa Gajah Mada lahir di Modo) tampaknya akan mendapat dukungan bukti-bukti kuat di lapangan, terutama dari segi arkeologi!” tandas Sufyan Al-Jawi.

Temuan itu, pertama-tama dijumpai di Modo sendiri, antara lain ialah “makam kerabat Gajah Mada” yang diakui kebenarannya oleh Pak Sukardi yang mengaku “masih kerabat Gajah Mada”. Pria yang berwajah dan berpostur Mongoloid  “mirip citra Gajah Mada” itu, menunjuk sekelompok makam kuno yang terdapat di sudut utara kompleks makam Medalem, Modo, Lamongan.

“Menurut cerita kakek-nenek saya, itu makam kerabat dekat Gajah Mada dan para pengikutnya”, tutur Pak Sukardi menunjuk sekelompok makam tua yang terdiri dari empat makam. Empat makam itu Nampak “lain”, karena tidak nampak sebagai makam-makam “modern” yang lain yang rata-rata diurug tinggi lalu diplester dengan ubin. Empat makam tua itu hanya dikelilingi batu-batu kuno, dan nisan “kuno”nya sudah banyak yang patah, Nampak tidak terurus.

“Nisan makam ini ada yang masih tersisa dan tampak kekunoannya, yaitu berjenis nisan dari peradaban abad ke 15, sebelum munculnya zaman Walisongo”, ujar Sufyan Al-Jawi. “Dicirikan dengan lambang mahkota bunga, dan itu merupakan perpaduan kebudayaan Hindu dan Islam”.

Lebih lanjut Sufyan Al-Jawi menyimpulkan, bahwa “Kerabat Gajah Mada” ternyata sudah menganut kepercayaan islam, dengan bukti makamnya menghadap ke arah kiblat, dan nisannya bercitra Islam abad ke 15.

Viddy menyatakan, meskipun makam yang ditemukan bukan atau belum mengarah ke Gajah Mada itu sendiri, namun sudah merupakan bukti kuat bahwa Gajah Mada sangat terkait erat dengan desa Modo, yang pada zaman Majapahit merupakan ibukota Kerajaan Pamotan atau Kahuripan, salah satu vassal Majapahit di sebelah utara yang pernah diperintah oleh Tribhuana Tunggadewi dan Hayam Wuruk ketika dipersiapkan untuk menerima tahta Majapahit.

Rombongan Viddy dan Sufyan Al-Jawi seterusnya mengunjungi situs desa Garang, yang dalam folklore Modo disebut sebagai desa perguruan silat Garangan Putih tempat Gajah Mada muda mempelajari ilmu kanuragan. Kemudian dilanjutkan ke makam Ibunda Gajah Mada alias Dewi Andongsari yang berada di bukit Gunung Ratu, Ngimbang dekat Modo.

Selanjutnya tim ke dusun Badander, Kabuh, Jombang di dekat Sungai Brantas, yang ditengarai sebagai tempat Gajah Mada menyelamatkan Prabu Jayanegara dari kejaran pasukan pemberontak Ra Kuti. Letak Badander dengan Modo, Lamongan, relatif tidak terlalu jauh.

Menggugat Sejarah
Seorang penduduk Badander (Pak Pari) yang diwawancarai oleh tim Viddy-Sufyan, mempertanyakan, “Kenapa buku-buku sejarah di sekolah tidak menulis yang benar? Kenapa ditulis bahwa tempat penyelamatan Prabu Jayanegara di Dander Bojonegoro? Bagi kami terasa aneh! Sebab menurut cerita leluhur-leluhur kami, desa kamilah, yaitu Badander, sebagai tempat penyelamatan Prabu Jayanegara. Menurut cerita leluhur kami, Gajah Mada menitipkan Prabu Jayanegara kepada Buyut Badander atau kepala desa kami saat itu.”

Tim menyusuri bukti-bukti yang dikemukakan oleh Pak Pari dengan mengukur jarak antara pusat Kerajaan Majapahit dengan Badander, Kabuh, dan menyimpulkan bahwa secara logika, letak Badander Kabuh lebih masuk akal menjadi tempat penyelamatan Jayanegara, daripada Dander Bojonegoro yang letaknya terlalu jauh. “Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya tata letak pusat pemerintahan desa yang sekarang adalah bekas lokasi pesanggrahan Buyut Badander seperti yang diceritakan oleh masyarakat setempat, berupa Pager Banon!” simpul Sufyan Al-Jawi.

Menurut Viddy Ad Daery, dalam babad-babad kuno memang ditulis bahwa lokasi desa tempat penyelamatan Prabu Jayanegara oleh Gajah Mada adalah di Badander, bukan Dander. “Dan itu berarti lebih mengarah Badander Kabuh. Bukan Dander Bojonegoro!” kata budayawan yang kini sedang menggarap tesis Ph D itu.

Menurut Sufyan Al-Jawi penelitian ini bertujuan untuk pembuatan buku demi meluruskan sejarah Gajah Mada yang selama ini simpang siur. Sedang bagi Viddy sendiri, di samping untuk memperkuat teorinya, juga untuk bahan penulisan serial novelnya “Pendekar Sendang Drajat Misteri Gajah Mada Islam”.

Menguak Misteri Keislaman Gajah Mada

Oleh : Sufyan Al Jawi (Arkeolog di Numismatik Indonesia)

Pernahkah pembaca berpikir bagaimana Islam dan bahasa Melayu (60% serapan dari bahasa Arab) dapat tumbuh subur di Nusantara? Sedangkan di negeri kuno Burma, Siam, Vietnam dan Kamboja, Islam hanya minoritas!

Kami menduga ada peran tak langsung dari politik Gajah Mada di Kerajaan Majapahit yang nota bene bukan kesultanan Islam. Bahkan Gayatri Rajapatni- Arsitek politik Majapahit – pun kaget dan kagum atas kemampuaan politik Gajah Mada yang baginya dianggap sudra misterius. Dalam buku “Gayatri Rajapatni” Karya Earl Drake Hal 109-117, terlihat Drake tidak mengetahui bagaimana Gajah Mada memiliki wawasan yang luas, bahkan di luar nalar pejabat Majapahit saat itu.

Ada beberapa politik Gajah Mada yang luar biasa, yang akhirnya membawa kejayaan bagi Majapahit di Nusantara, seperti:
  1. Memperluas wilayah Majapahit dengan menundukkan Kerajaan-kerajaan di Nusantara, saat beliau di lantik menjadi mahapatih, dengan tekad Sumpah Palapa (Tan ayun amukti Palapa- tidak buka puasa sebelum tercapai cita-cita, itu adalah puasa ala nabi Daud AS).
  2. Menyusun kitab hukum “Kutara Manawa sastra” yang meniru Al Qanun al Azazi (kitab Hukum syariat Islam).
  3. Menerapkan Politik Bahasa penduduk, yaitu : Bagi Pribumi Jawa adalah Bahasa Jawa, dan bagi orang luar Jawa (seberang) adalah Bahasa Melayu Islam (dengan merombak Bahasa Melayu kuno yang bercampur Bahasa Sansekerta). Politik Bahasa ini menyebar di seluruh Nusantara : dari Pattani , Champa, Vietnam, Malaysia, Singapura, Indonesia, Brunei, Sulu (Moro Philipina), Darwin Australia, dan semua negeri-negeri polinesia dan micronesia pasifik.

Ketika politik tersebut di terapkan setahap demi setahap, Gayatri Rajapatni kaget dan terheran-heran, karena beliau lah yang mengajari Gajah Mada dalam berpolitik. Pada saat Gajah Mada (atas saran Gayatri) akan mencaplok Bali, Gayatri khawatir atas dominasi peran orang-orang Islam di Majapahit, meskipun muslim adalah penduduk minoritas. Apa lagi setelah di cetaknya Koin dinar emas kerajaan Majapahit yang memuat kalimat syahadat-meski jumlahnya tidak banyak, yang di gunakan untuk alat tukar kepada Aceh, Arab dan India yang muslim.

Kesimpulannya, Islam bukan barang langka di Majapahit. Dalam kitab ”Ying Yai Sheng Lan” yang terbit tahun 1416-1433 (zaman Majapahit mulai mundur, tapi belum benar-benar hancur), karya Ma Huan, juru tulis dan penterjemah Laksana Cheng Ho dalam ekspedisi 1405-1433, tertulis:

Ada tiga golongan dalam Masyarakat di Tuban, Surabaya, kota baru (dusun baru tanpa nama-bisa jadi dusun Lukman Hakim atau kini disebut Luk rejo Lamongan ) dan kota raja Majapahit, yaitu:
  1. Kaum Muslim yang menguasai pelabuhan dan perdagangan (pribumi, Arab, India dan keturunan campur).
  2. Pendatang Cina suku Tang (juga muslim).
  3. Pribumi Jawa Hindu-Budha yang tidak pakai baju, rambut terurai acak-acakan atau di gelung, berciri wajah jelek (jarang mandi).

Bagi rakyat dan pejabat Majapahit, kaum muslim (pribumi dan pendatang) yang bercirikan pakaian rapi, wajah cerah karena sering wudlu, santun, jujur, pandai (memiliki berbagai keahlian—karena mereka adalah para insinyur pendatang dari Baghdad dan Andalusia Islam) sangat disegani dan di hormati. Golongan minoritas ini mendapat posisi yang strategis dalam struktur masyarakat Majapahit, bahkan mendapat jabatan khusus di Trowulan kotaraja.Akhirnya merekapun mendapat fasilitas pemakaman khusus di Troloyo.

Memang pada abad pertengahan tidak lah aneh apabila dalam kerajaan besar yang bukan kesultanan Islam memiliki jendral atau perdana menteri seorang muslim. Seperti kerajaan Cina, kaisar Yong le yang memiliki Laksamana Cheng Ho yang beragama Islam. Tetapi dalam kasus Majapahit, Gajah Mada sengaja menyembunyikan identitas diri dan keluarganya demi keselamatan nyawanya dari saingan politiknya.

Diduga Gajah Mada menjadi seorang muslim ketika beliau menjadi bhayangkara, atau mungkin beberapa saat sebelum menjadi mahapatih. Itulah sebabnya, kenapa Gajah Mada memilih bertempat tinggal di luar kompleks kraton. Tentu agar dia bisa bebas melaksanakan ibadahnya tanpa diketahui pihak istana selain juga memudahkan rakyat jelata berhubungan dengan beliau, tanpa mengenal protokoler kasta.

Gajah Mada pun memisahkan antara keyakinan pribadi dengan tugas Negara. Beliau menghargai Gayatri Rajapatni yang beragama Budha, dan atas desakan Mayoritas Masyarakat Hindu Jawa, maka Gayatri diizinkan oleh Gajah Mada untuk di-Hindukan melalui pembuatan patung dan candi (baca buku Earl Drake “Gayatri Rajapatni”).

Akhir Juni 2012, kami Tim riset “Gajah Mada Bangkit, Nusantara Berjaya” yang terdiri dari : Viddy Ad Daery, Sufyan al Jawi, dan Drs. Mat Rais, secara tak terduga menemukan bukti-bukti adanya penduduk minoritas Muslim zaman Majapahit abad 14-15, seperti ketika di temukannya situs Medalem, Modo, Lamongan yang terdiri dari 4 (empat) buah makam Muslim Majapahit yang di duga masih kerabat Gajah Mada. Dan kami pun menjumpai penduduk pribumi dengan wajah dan tubuh berpostur Mongoloid.

Sejarah diungkap bukan untuk bernostalgia atau menina-bobokan bangsa dalam mimpi yang tidak berakhir. Sejarah adalah langkah pendorong terciptanya semangat baru untuk masa depan.

Referensi:
- http://situs-lakalaka.blogspot.com/2012/09/menguak-misteri-gajah-mada-dan.html
- http://oase.kompas.com/read/2012/07/21/22420812/Sejarah.Gajah.Mada.Wajib.Direvisi
- http://oase.kompas.com/read/2012/06/28/02330055/Budayawan.Temukan.Situs.Kerabat.Gajah.Mada


ARTIKEL TERKAIT


14 komentar:

Anonim mengatakan...

Gag bner.....
Lbihbaex to bhineka tunggal ika za....
Berbeda tp tetap satuu...
Buat apa pnyeragaman klo g bisa hargai perbedaan....
Beda itu indah..variasiii broooo....

Anonim mengatakan...

Ngipi... ngaku ngaku!!!

Anonim mengatakan...

Menurut informasi dari Guru kami yg telah berkomunikasi secara gaib dengan Beliau (Gajah Mada) sebagaimana guru kami berkomunikasi dengan para sunan walisongo, bahwa Gajah Mada merupakan seorang muslim, beliaulah yg telah menyebarkan agama islam di Majapahit yg pada waktu itu beribukota Daha(Kediri).menurut informasi dari guru kami Gajah Mada putra dari seorang penyebar agama islam di Jawa.secara fisik Gajah Mada mempunyai simbar didada, ini sedikit membuktikan bahwa beliau bukan asli Jawa melainkan dari keturunan Arab.Beliau(Gajah Mada)Tidak mempan terhadap senjata tajam karena dinamakan kayuwatu dari arti kata kayu dan watu yang merupakan material yang keras.Makam Gajah Mada sendiri berada di dalam areal Pabrik Gula Mrican kediri Jawa Timur dibawah batu besar yang guru kami sebut setono Gajah.sampai sekarang makam itu belum banyak yang tahu,karena sejarah memang seakan kehilangan jejak setelah perang dengan kerajaan sunda dilapangan bubat.Menurut informasi dari Guru Kami juga bahwa Gajah Mada mempunyai putra bernama Syekh abdul Mursyad yang meneruskan syiar agama islam di kediri.Makam Syekh Abdul Mursyad ada berada sebelah barat mrican di desa Grogol Kediri....semoga informasi ini membuka tabir bahwa seorang Mahapatih Gajah Mada MERUPAKAN SEORANG MUSLIM....WAllahu Alam.

Anonim mengatakan...

Ndasmu indah..islam agama yang benar..yang lain tidak

Anonim mengatakan...

Napa ? Takut ya liat hebatnya islam hahahahaha kalo gajahmada islam itu udah banyak yg nebak..majapahit adalah salah satu umat2 terdahulu yg d musnahkan اَللّهُ swt krn sombong..majapahit sudah menganut agama اَللّهُ swt tp stelah era hayam wuruk-gajahmada rakyatnya menjadi sombong dan lupa kepada اَللّهُ ..maka اَللّهُ menghancurkannya dan kita disisakan sedikit (bukti peninggalan) agar kita tahu..wallahua'alam

Anonim mengatakan...

Pada waktu bulan ramadhan ini guru kami melakukan ziarah ke makam para wali di daerah kediri dan nganjuk.menurut informasi guru kami Gajah Mada mempunyai seorang kakek dan seorang ayah yang bernama sama yaitu Gajah Mada pula, jadi tidak heran kalau sejarah bingung masa hidup Gajah Mada.Gajah Mada hidup pada era pemerintahan jayanegara sampai hayam wuruk, berarti mempunyai periode hampir 200thn.Kemungkinan di era jayanegara adalah kakek Gajah Mada dan yg terakhir adalah pada waktu Ibukota majapahit pindah ke Daha(Kediri).Gajah mada yg terakhir dimakamkan di desa badal ngadiluwih kediri.sedangkan putra Gajah Mada yg nomor 3 dimakamkan di desa ngliman nganjuk.mungkin orang menyebutnya ki ageng ngaliman.Gajah mada merupakan sorang muslim asli dari arab dengan perawakan yg tinggi besar hampir 2meter.berwajah tampan tdk sesuai seperti sejarah tulis.Pada waktu pemerintahan Hayam wuruk, gajah mada mengajak hayam wuruk masuk islam tetapi hayam wuruk menolak, maka lambat laun majapahit hancur.Di setono Gedong ada makam walilyullah bernama Syech Maulana Ali Syamsuyen atau orang kediri menyebutnya Mbah wasil.Mbah wasil adalah seorang pandita ratu dari tanah rum (eropa turki).beliau membahas kirtab musarar dengan sri aji jayabaya yg merupakan raja kediri kala itu.orang orang menganggap bahwa sri aji jayabaya beragama hindu.hal ini mungkin terjadi pada waktu itu untuk menghormati rakyat kediri.Sri aji jayabaya berguru kepada Mbah wasil, dari situlah sri aji jayabaya memeluk agama islam.Wallahu Alam

Anonim mengatakan...

Wong edan. Ngasal sajah. Menafsir sambil menyenangkan hati sendiri. Manusia dangkal. Orang zaman dulu sajah bisa hidup damai dalam keragaman.

Anonim mengatakan...

Hahaha sakpenake dhewe , nggak tau ilmu kok pada ngomen

Anonim mengatakan...

Hahahahaha iyo komene koyo ngerti bae.. padaha jare jare..

Anonim mengatakan...

Hahahahaha iyo komene koyo ngerti bae.. padaha jare jare..

Anonim mengatakan...

Lanjutkan n'ger.....mbah hanya bisa bilang : Emang Gue Pikirin.

Anonim mengatakan...

Gadjah Mada muslim? May be yes, may be no. Hm, mengingat Yesus juga sudah dimuslimkan, jadi sekarang giliran Gadjah Mada.

Anonim mengatakan...

semoga segera terungkap kebenarannya, wallahua'alam bisawab,

Anonim mengatakan...

wallahu a'alam bisawab.

Random Ayat

Statistik

Kurs Hari Ini

Advertising

Komisi Gratis | Bisnis Online Tanpa Modal